Thursday, 11 October 2012

Long Distance Relationship.

Heits heits heits.
Ngga kok, ini bukan tentang gue punya pacar nun jauh disana. Gue emang LDR-an sama pacar gue. Tapi LDR-nya di masa depan. (hiks...)
Sebagai makhluk sosial yang paling ga tahan buat ga ngegosip sehari aja, gue punya temen sependeritaan yang dengan suka rela gue chat terus selama 24 jam.
Layaknya pacar sendiri, orang ini pun rajin membalas chat-chat ga mutu gue dan saling bertukar cerita. Ga peduli meski perbedaan waktu 2 jam di antara kita, sebisa mungkin kita tetap menjaga obrolan.
Itulah keuntungannya hidup di jaman serba canggih ini, ditambah kotak sabun yang gue namain kLepon ini.

Gue punya sohib penggemar berat Chris Brown. Dimana selama di Jakarta pun, gue dan peternak hamster ini paling rajin mampir ke resto sushi. Meski awal-awalnya ga gitu deket, gue sendiri sampe sekarang malah heran kenapa akhirnya dia 'terpilih' (atau ketiban sial) jadi sahabat baik gue yang ga pernah pegel gue ajak ngobrol dengan waktu tak terbatas.
Dan karena koneksi Indonesia-Jepang itu ngga semulus pantat bayi, kadang-kadang si temen gue ini membutuhkan 3 alternatif demi kelancaran komunikasi kita: LINE, Whatsapp, dan iMessage. Semua tergantung kondisi sinyal yang di ridhoi wifi doi. Mari berdoa untuk si Wifi.
Namanya, sebut saja Seniz. Atau gue biasa manggil dia Mamah. Bukan, bukan karena dia mirip Mamah Dedeh. Tapi dia udah kayak emak sendiri. Hehehe. Awalnya kita nge-geng dan ceritanya bikin Family Tree, dan dia jadi ibu gue di dalem geng itu. Dan entah kenapa sampe sekarang gue malah keterusan manggil dia emak. Malah kayaknya dia jauh lebih tau gue luar dalem ketimbang emak gue yang beneran ._.

Ini dia sosoknya! Agak susah dapet ijin orangnya langsung buat pajang foto ini. Tapi alhamdulillah, sedikit disogok cinta, akhirnya diijinin juga.


Dan karena kejadian ajaib ini, gue akhirnya percaya bahwa jodoh gue adalah dia. Maksudnya, jodoh sebagai temen. Dari sekian banyak sahabat-sahabat gue yang ada dan deket banget sama gue, si Mamah inilah yang paling setia gue ajakin susah bareng. Meski sibuk banget sebagai mahasiswi univ negeri di Bandung, Mamah satu-satunya sahabat yang masih mau meluangkan waktunya buat dengerin kisah menye-menye gue yang ga kenal waktu. The real BFF. So natural, ngga neko-neko, dan apa adanya. Yang ga perlu maksain keadaan dan cukup pukpuk virtual buat bisa nenangin gue hehe. Mamah udah nemenin gue sejak gue berada di asrama pas SMA di Jepang sampe sekarang. Pernah berantem, dan gue selalu berharap gue ga akan berantem lama-lama sama doi. Awyea.

Baiklah. Jodoh temen udah nemu. Jodoh pasangan mana suaranyaaaa??????

Trust me. Justru yang keliatannya deket di luar, belum berarti deket di dalem. Justru, komunikasi yang bener untuk menunjukkan kemesraan atau keakraban, bukanlah komunikasi yang harus dipamer-pamerin. Bukan juga kita harus punya statement 'semesta-harus-tau' yang dimana itu malah bikin salah satu menjauh. Lesson learned.

P.S. Jangan diganggu. Dia udah ada yang punya. Selain gue, yaitu 'bokap' gue! Huihihi

0 comments:

Post a Comment