Thursday, 11 October 2012

...the time goes by...

Huahm.
Gue masih penasaran nih. Masih mau post satu cerita lagi sebelum tidur (plus nunggu chat balesan dari si Mamah). Disaat gue nganggur begitu, gue pun iseng-iseng buka web ini:

benablog.com

bagi remaja-remaja di Indonesia, nama web di atas ini jelas ga asing lagi dooong. Siapa sih yang ngga kenal cowok berambut kribo yang beken banget di seaentaro nusantara ini? Sebagai master blogger berpengaruh di jagat ibu kota, jelas semua hapal siapa dia.

Dan pasti ga bakal ada yang mau percaya kalo gue temenan sama dia. Huehue.
Sebagai 'temen' yang hampir ngga pernah ke-ekspos di dunia maya manapun sama si Benben, gue emang ngga pernah eksis dimana-mana. Kebalikan sama dia yang sukses sama kribonisasinya hihi.

Pertemuan kita berdua emang ga lama. Gue ketemu dia tanggal 27 Juni 2010 di Gramedia Matraman pas-pasan sama talkshownya Raditya Dika. Instead bakalan betemen sama Radit, eh malah jadinya temenan sama Bena.
Dan dengan iseng mampir ke webnya Bena, gue jadi suka senyum-senyum sendiri mengingat bahwa pertemuan kita singkat, padat, dan blur. 4 bulan setelah itu, gue harus berangkat ke Jepang demi nerusin kuliah gue di negeri Sakura ini. Tapi, 4 bulan yang kita laluin sebagai fans dan seleb ini gue akuin sangat berkesan. Dan meski jauh, kita masih suka ngobrol lewat media lainnya meski Bena ini puaaaaaaling paling kalo bales chat huaehohaoeho.
Gue sendiri sebenernya baru bener-bener ngefans sama Bena itu pas abis ketemu. Aslinya sih, gue sendiri gapernah tau kalo di dunia maya itu ada manusia bernama benakribo yang gue gapernah sadar dari siapa tau dia. Saat berada di lantai 2 gramedia matraman, gue udah notice rambutnya yang kayak brokoli itu. Dan gue tweet dia. Eh dia respon. Dan pas udah deket banget sama orangnya pas gue udah turun ke bawah, sebelum poto bareng sama Radit, akhirnya gue beranikan diri buat foto sama Bena.

Dan ini satu-satunya foto kita berdua. Hahaha gua masih chubby dan si Benben masih cungkring

Well ternyata ya, dunia emang cepet banget berubahnya. Dan seiring dengan berjalannya waktu, kadang gue suka wondering, apa si Bena masih inget gue. Gue cuma bisa nontonin kegiatan Bena--sesekali kalo lagi mood-- lewat internet.
Tapi akhirnya yang gue dapat simpulkan, kehadiran Bena sebagai salah satu tamu istimewa di kehidupan gue ga lebih sebagai sensasi ledak-ledak yang pernah ada. Sekarang tinggal gosong-gosongnya aja yang tertinggal, yang bakalan selalu gue kenang. Bahwa 'sensasi ledak-ledak' yang dulu sempet bikin sirik satu angkatan gue itu emang jalan hidup gue yang dibelokkin buat bertemu Bena. Dan Bena cuma ada sebagai teman yang kadang-kadang available buat gue. Bahwa sedeket apapun kita, gue tau kita gabakal bisa lebih dari itu. Sensasi ledak-ledak yang gabakal bisa dituliskan di blog, dituangkan di gambar, atau di tunjukkan lewat media manapun. Cuma buat gue, dan gue.

I support you always, Ben!
Keep creative!

0 comments:

Post a Comment